2 Santriwati Jadi Korban Pencabulan Pengasuh Ponpes

148
0

PROBOLINGGO – Dua santriwati menjadi korban pelecehan seksual oleh pengasuh pondok pesantren di Kecamatan Gading, Kabupaten Probolinggo, Jatim.

Dua santriwati tersebut melapor ke Unit Perlindungan Perempuan dan Anak, PPA Polres Probolinggo.

Kedua santriwati itu adalah SW (16) dan ID (20). Dua siswi kelas 11 SMA ini melapor ke polisi dengan didampingi pihak keluarga masing-masing.

Menurut korban SW, aksi pencabulan terjadi saat menginap di asrama pondok yang diasuh oleh kiai MZA. Pencabulan dilakukan pelaku sejak ke masih duduk di bangku SMP.

Namun para korban ini tidak berani bercerita kepada keluarga karena diancam pelaku.

“Modus yang dilakukan pelaku MZA, dengan meminta pijat badan di kamarnya,” cerita SW.

Saat korban memijat badan itulah, pelaku melancarkan aksi dengan meraba dan menggerayangi tubuhnya.

Tak tahan menjadi korban pelecehan terus menerus, korban akhirnya nekat melapor.

Sementara itu menurut Bripka Isana Reni Antasari, Penyidik PPA Polres Probolinggo, pihaknya masih akan mempelajari laporan korban sebelum melakukan melangkah ke tahap penyidikan.

“Kami menduga besar masih ada korban lain atas aksi ini,” kata Bripka Isana Reni Antasari.

Polisi akan memanggil pelaku MZA untuk pengembangan penyidikan. Jika terbukti bersalah, pihak keluarga meminta polisi memberikan hukuman setimpal.

(pul/jpnn)

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.