Ada yang Aneh Selain Potongan Tubuh Penumpang Lion Air Ditemukan, Pesawat Hancur di Udara?

56162

Siapa Presiden Pilihan Mu ?

JAKARTA – Insiden kecelakaan yang menimpa Lion Air JT 610 menyisakan tanda tanya. Pasalnya pesawat itu merupakan masih termasuk kategori baru dan layak terbang.

Kepala Badan SAR Nasional (Basarnas), Marsda TNI Muhammad Syaugi mengatakan, timnya telah menemukan potongan tubuh manusia. Hanya saja Syaugi masih enggan menjabarkan lebih detail.

“Ada satu potongan tubuh tadi pagi (ditemukan, Red),” ujar Syaugi di kantor Basarnas Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin (29/10).

Selain potongan tubuh, serpihan pesawat juga ditemukan. Kali ini kapal milik PT Pertamina yang melintas tidak jauh dari area jatuhnya pesawat yang menemukannya.

“Ya betul (kapal Pertamina temukan serpihan pesawat,” Red). Jaraknya 34 Mile. Sebelum itu kita sampaikan e-broadcast kepada kapal kapal di situ. Salah satu ya kapal Pertamina. Ada tiga, empat kapal yang melihat,” ungkapnya.

Sementara Ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Tjahjono mengatakan, pesawat Lion Air JT-610 ini baru terbang dua bulan. Penerbangan pertamanya dimulai bulan Agustus 2018.

“Pesawat baru 800 flight hour (jam terbang, Red) kurang lebih. Itu masih baru Agustus, September, Oktober, baru 2 bulan mengudara,” kata Soerjanto di kantor Basarnas Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin (29/10).

Menurut Soerjanto, pesawat Lion Air JT-610 merupakan pengembangan dari Boeing 737 klasik menjadi Boeing 737 Max. Seluruh kekurangan yang terdapat di versi lamanya, diperbaharui di unit terbarunya.

Namun sampai saat ini Soerjanto belum dapat memastikan penyebab utama jatuhnya pesawat baru itu. Karena penyebabnya baru dapat diketahui setelah meneliti blackbox pesawat dan dilakukan sejumlah investigasi tertentu.

“Jadi pesawat ini apa saja kekurangan dari model yang lama dia perbaiki. Tapi kenapanya (bisa jatuh, Red). Ini perlu segera kami investigasi. Terutama blackboxnya,” tegasnya.

Meski demikian, beredar informasi diketahui penumpang pada pesawat yang sama mempersoalkan pesaawat yang sudah tak layak untuk ditumpangi.

Di pesan berantai muncul kesaksian seorang penumpang yang mencium ada yang tak beres dengan pesawat.

Sahabat, Anie Diyah Mardiani terbang menggunakan pesawat yang sama tadi malam dari Denpasar. Dan pesawat sudah mengalami trouble serta penumpang sudah panik bau terbakar. Harusnya pesawat tidak langsung terbang paginya…..

Diketahui, pesawat tersebut rupanya merupakan unit baru yang didatangkan pada Juli 2018 lalu. Pesawat dengan kode registrasi PK-LQJ itu merupakan unit Boeing 737 MAX-8 pertama di Indonesia.

Diketahui, Lion Air mendesain pesawat tersebut dengan 180 kursi dan keseluruhannya merupakan kelas ekonomi. Lantas seperti apa profil pesawat tersebut?

Boeing 737MAX 8 dibuat sebagai pesawat yang irit bahan bakar. Selain itu, kabin pesawat ini juga dibuat lebih senyap. Tujuanya agar para penumpang lebih nyaman. Daya jelajah dari pesawat ini juga terbilang baik baik, yakni terbang 3.500 mil laut atau 6.500 km.

Dari segi aerodinamika, B737 MAX 8 mengusung desain winglet terbaru, yang dijuluki Scimitar Winglet. Bentuk sayap itu nantinya akan berfungsi untuk memecah turbulensi udara yang terjadi di ujung sayap saat pesawat tengah dalam kecepatan tinggi. Hal itu juga akan meminimalisir drag yang terjadi.

Sebelumnya, Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mengatakan, sebelum dikabarkan lost contact dan jatuh, pesawat Lion Air dengan Nomor Penerbangan JT 610 memiliki indikasi tidak bisa lanjut terbang. Namun pihaknya masih tetap akan mengklarifikasi lebih lanjut.

“Dari pengamatan yang ada, memang ada indikasi bahwa pesawat itu tidak bisa lanjut terbang, tapi kami tetap masih mengklarifikasi,” kata Menhub di Jakarta, Senin (29/10).

Pesawat type B737-8 Max itu telah hilang kontak pada 29 Oktober 2018 sekitar pukul 06.33 WIB. Dilaporkan, pesawat terakhir tertangkap radar pada koordinat 05 46.15 S – 107 07.16 E. Pesawat ini take off pada 06.10 WIB dan dijadwalkan akan tiba pada 07.10 WIB.

Sebelumnya, dalam keterangan resmi dari Direktur Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan, memang disebutkan bahwa pesawat sempat meminta return to base atau kembali ke bandara semula sebelum akhirnya hilang dari radar.

(sat/jpc/pojoksatu/radartasikmalaya)

CALEG KITA

loading...

10 KOMENTAR

  1. tak ada yg bs memundurkan atau mempercepat datangnya musibah itu smua sdh ketentuan dr Allah SWT hanya saja perlu jd cerminan ke depannya untuk membeli psawat ug bnar” baru bkn rongsokan,jangan dbiasakan beli yg murahan(asal bs dpake) tp perlu klayakan ini PR buat pemerintah.tak ubahnya dngn kndaraan darat yg d beli buat transportasi tp alhasil beberapa bln saja kebakaran,meski indonesia terkenal dgn konsumtipnya bkn berarti beli yg murahan

  2. Gausah sotau kamu mas, itu pesawat baru dari pabrikan BOEING di Amerika. Kalo kamu gak percaya lihat sendiri data base nya.

  3. Komentar:tutup sj lion air ni perusahaan sjak dulu kasus mulu pesawatnya selalu kecelakaan tp pemerintah msh ijinkn perusahaannya beroperasi. knp msh d ijinkan wahai pejabat rakyat? sama sj warga indonesia para pemakai ni pesawat utk d jdkn korban tumbalnya lion air. heii lion air lo kl mau jdkn tumbal buat mmperbanyak kekayaan si pemilik lion air jgn manusia tp anjing atau babi aja. dr pd anjing lo jdkan hot dog, babi lo jadikan makanan trs lo pasarkn d perjual belikn berupa bahan pangan utk d konsumsi manusia. parah lo

  4. Setuju saya dengan pendapat nur puspita setyawati.. The lion air is must be stop to flight and operation is dangers for human pemerintah harus stop penerbangan nya karena saya mengalami beberapa x seperti mesin mati..apakah menunggu kejadian kembali jika tidak di stop penerbangannya??

  5. Memang kalo dirumahmu ada tikus, apa rumahnya harus di bakar atau you pindah dari rumah itu. Bijak lah dalam menghadapi setiap permasalahan

  6. Simpel aja…
    Semoga almarhum almarhumah dalam kecelakaan ini wafat khusnul khotimah..
    Amin…
    Hidup rizki jodoh dan maut…
    Hanya ALLAH yg menentukan…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.