Hakim MK Putuskan Lewat Mufakat

50
0
BERJAMAAH. Sejumlah massa aksi melakukan salat ashar berjamaah di kawasan Merdeka Barat, Jakarta, Rabu (26/6). Faisal R Syam / FAJAR INDONESIA NETWORK

JAKARTA – Sembilan Hakim Mahkamah Konstitusi (MK) sudah selesai melaksanakan Rapat Pemusyawaratan Hakim (RPH) membahas perkara sengketa hasil Pilpres 2019. Para hakim pun sudah mufakat untuk memutus hasil sengketa, Kamis (27/6).

“RPH pembahasan perkara sudah selesai sehingga MK memastikan siap menggelar sidang pengucapan putusan besok Kamis (hari ini -red),” kata Kepala Bagian Humas MK Fajar Laksono, Rabu (26/6).

Dijelaskan Fajar, putusan gugatan hasil Pilpres 2019 diambil 9 hakim konstitusi lewat musyawarah mufakat. Bila terjadi perbedaan pendapat (dissenting opinion), hal itu tetap menjadi bagian dari putusan.

“Sudah diatur soal putusan secara umum kan. Bahwa putusan itu diambil begini, begini, begini, musyawarah mufakat, kalau tidak voting. Kalau ada hakim berbeda pendapat, itu menyampaikan pendapatnya yang berbeda itu ke dalam putusan, menjadi bagian yang tidak terpisahkan,” ujarnya.

“Tergantung hakimnya kalau itu. Mau dibacakan (dissenting opinion) atau tidak. Pasti (dibacakan) seandainya ada ya,” imbuhnya.

Dikatakannya, pada putusan sengketa Pilpres tidak boleh ada pihak yang melakukan interupsi. Sebab, saat putusan itu sepenuhnya wewenang hakim menuangkan pendapat dan memutus perkara.

Terkait dengan teknis persidangan, Fajar menjelaskan sidang pengucapan putusan merupakan agenda tunggal MK. “Kalau berpegang pada praktik, biasanya Yang Mulia Ketua Majelis Hakim Konstitusi akan membuka sidang kemudian mengantarkan bagian depan putusan, kemudian nanti beliau akan bacakan amar putusan. Di tengah-tengah itu secara bergiliran hakim konstitusi akan membacakan putusan itu, tetapi untuk teknis besok belum tau,” kata Fajar.

Mengenai lembar putusan, Fajar mengaku belum mengetahui berapa halaman putusan yang akan dibacakan. Namun jika mengacu pada Pilpres 2014, terdapat 5.837 halaman putusan yang sebagian dibacakan dalam persidangan. “Tapi yang ini saya tidak tahu, saya belum tahu putusannya seperti apa, berapa halaman, kita ikuti saja besok (hari ini),” katanya. (gw/fin)

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.