Harga Lebih Tinggi dan Transparan

166
0
MEMANTAU. Tim BPKAD Kota Tasikmalaya saat melakukan rekap hasil lelang online di KPKNL Tasikmalaya Kamis (26/12) sore. Firgiawan / Radar Tasikmalaya

BUNGURSARI – Lelang sejumlah aset barang yang dilaksanakan Pemkot Tasikmalaya menembus 183 persen dari harga limit sebesar Rp 520 juta. Karena, cakupan pelelangan yang biasanya hanya diikuti penawar di sekitar Kota Tasikmalaya, kini diikuti peserta dari berbagai daerah.

Kepala Bidang Aset Badan Pengelola Keuangan dan Aset Daerah Kota Tasikmalaya Dadang Surachman mengatakan, pihaknya baru pertama kali melaksanakan lelang dengan sistem online. Pihaknya bekerja sama dengan KPKNL Tasikmalaya, sehingga, peserta yang biasanya hanya dari sekitaran kota saja, pada lelang tersebut diikuti sejumlah penawar lintas provinsi.

“Ini baru pertama kali. Dengan sistem online. Harga lebih tinggi, lebih transparan. Penawar tidak harus berkumpul di suatu ruangan untuk ikutan lelang,” katanya di sela rekap hasil lelang di Kantor KPKNL Tasikmalaya, Kamis (26/12).

Dari 52 paket yang dilelangkan, kata Dadang, nyaris habis terjual. Hanya tersisa beberapa aset saja berupa kendaraan motor bebek. Kendaraan roda empat dan roda dua lainnya laku terjual. Termasuk sejumlah barang seperti kursi, printer, laptop dan pagar.

“Itu signifikan peningkatannya dan lebih kompetitif. Kami melihat saja di monitor para penawar saling meningkatkan tawaran dengan nilai fantastis,” katanya.

“Dan ini sepertinya rekor, dibanding lelang biasanya. Karena harga lebih tinggi dari penawaran biasa, peningkatan sangat signifikan,” sambung Dadang.

Loading...

Kepala Kantor Pelayanan Kekayaan Negara dan Lelang (KPKNL) Tasikmalaya Salbiah menjelaskan, lelang online atau e-auction merupakan inovasi dari Direktorat Jendral Kekayaan Negara (DJKN) dalam melaksanakan pelelangan. Di mana keunggulannya sendiri, selain transparan dan dapat dipertanggungjawabkan, peminat lelang bisa lebih bebas dalam mengikuti lelang.

“Melalui aplikasi saja dipantau asal terkoneksi internet. Terbukti lelang pertama Pemkot dengan online saat ini, peminat banyak dari luar daerah sampai Jawa Tengah dan Jawa Timur,” kata dia memaparkan. (igi)

Loading...
loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.