Mahasiswa UBSI Tasik Jadi Pengusaha Sebelum Wisuda

137
1
Risma Nur Fauziah Entrepeneur

TASIK – Lulusan UBSI Tasikmalaya tak hanya disiapkan untuk menjadi programmer, tapi bisa juga menjadi enterpreneur. Berbekal kompetensi di bidang informatika, calon entrepreneur UBSI bisa memaksimalkan usahanya dengan sistem digital.

Salah satu mahasiswa UBSI yang menjadi entrepeneur yakni Risma Nur Fauziah. Mahasiswi jurusan Sistem Informasi ini sudah mulai berbisnis sejak duduk di bangku SMA, sejak kuliah di UBSI bakatnya di bidang usaha semakin terasah.

Baca juga : Atlet Berprestasi Bisa Dapat Beasiswa 100% UBSI Tasik

Risma mengaku berbisnis karena terinspirasi oleh ayah dan kakaknya yang juga merupakan seorang pebisnis. Risma mulai berbisnis sejak kelas 2 SMA, bisnis pertamanya bergerak di bidang kuliner makanan ringan.

“Awalnya dalam menjalankan bisnis ini banyak rintangan terutama dalam hal penjualan, namun saya tetap gigih berusaha sampai akhirnya berhasil melewati rintangan tersebut,” katanya.

Setelah sukses dengan bisnis pertamanya, Risma mengembangkan bisnis di bidang lainnya yaitu bidang fashion, bisnisnya dimulai saat dia masuk kuliah. “Saya senang bisa kuliah di kampus informatika UBSI Tasikmalaya karena bisa mewadahi bakat saya berwirausaha,” katanya.

Di UBSI, ia tak hanya belajar ilmu komputer, tapi ada juga mata kuliah entrepeneur dan lembaga yang ditugaskan untuk membina calon-calon pengusaha, yaitu BSI Entrepeneur Center (BEC).

Melalui wadah tersebut, Risma pun mendapat seminar entrepeneur hingga coaching tentang pengembangan usaha.  “Kuliah di UBSI banyak praktiknya dan relevan dengan kompetensi yang dibutuhkan di era ini,” katanya.

Risma menceritakan. Awalnya dia membuat bros dari kain perca dan menjualnya sebagai souvenir pernikahan ataupun ke teman-teman kuliah. Namun siapa sangka kini bisnis tersebut telah berkembang pesat, dari hanya memproduksi bros yang terbuat dari kain perca, kini Risma menjadi produsen hijab dengan beraneka model dan makanan ringan.

Di tengah keadaan masyarakat yang sedang minim pendapatan karena pandemi virus Covid-19, Risma tetap menjalankan bisnisnya, dia memanfaatkan teknologi untuk kepentingan bisnisnya.

Baca juga : Youtuber dan Startup Dapat Beasiswa di UBSI Tasikmalaya

”Alhamdulillah saya sedang membangun bisnis fashion dan makanan ringan (camilan) dan bisnis saya berjalan di online shop dan offline,” tutur Risma.

Untuk penjualan offline dia membuka toko di rumahnya sedangkan untuk penjualan secara online dia mempromosikan dagangannya melalui Instagram dan marketplace. “Adanya pandemi ini memang menurunkan omzet penjualan offline, tetapi hal tersebut tidak menjadi masalah besar karena kita tetap menerima banyak order dari penjualan online,” kata Risma. Ia pun bangga bisa menjadi pengusaha sebelum wisuda. (na)

Loading...
loading...

1 KOMENTAR

  1. izin share ya admin 🙂
    segera bergabung bersama kami, dan raih berbagai macam promonya,
    langsung saja daftar Di ninjajadul.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.