Kenaikan Harga Ikan Picu Inflasi Januari

26
0

JAKARTA – Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat kenaikan harga ikan segar, beras dan komoditas sayuran menjadi pemicu terjadinya inflasi Januari 2019 sebesar 0,32 persen.

“Inflasi Januari dipengaruhi oleh harga ikan segar, beras dan komoditas sayuran,” kata Kepala BPS Suhariyanto dalam jumpa pers di Jakarta Jumat (1/2).

Suhariyanto mengatakan kenaikan harga tersebut memberikan kontribusi kepada inflasi bahan makanan yang dalam periode tercatat sebesar 0,92 persen.

“Ikan segar mengalami inflasi 0,06 persen dan beras 0,04 persen dengan catatan, sebenarnya kenaikan harga beras biasa-biasa saja di beberapa kota, karena relatif stabil,” ujarnya.

Selain itu, tambah dia, harga komoditas lainnya juga mengalami kenaikan dalam periode ini yaitu daging ayam ras dan telur ayam ras.

Kelompok pengeluaran yang juga mengalami inflasi adalah kelompok sandang 0,47 persen, kelompok perumahan, air, listrik, gas dan bahan bakar 0,28 persen dan kelompok makanan jadi, minuman, rokok dan tembakau 0,27 persen.

Selain itu, kelompok kesehatan juga tercatat inflasi 0,27 persen dan kelompok pendidikan, rekreasi dan olahraga 0,24 persen.

Kelompok transportasi, komunikasi dan jasa keuangan dalam periode ini mengalami deflasi sebesar 0,16 persen sehingga mampu menahan pergerakan inflasi.

“Deflasi transportasi disumbangkan oleh andil dari bensin 0,04 persen karena turunnya harga bensin jenis Pertalite, Pertamax dan Pertamax Turbo serta tarif kereta api 0,02 persen,” ujarnya.

Meski demikian, tarif angkutan udara pada Januari 2019 justru menyumbang inflasi 0,02 persen karena tingginya harga tiket pesawat udara.

“Tahun lalu, tarif angkutan udara menyumbang deflasi, tapi harga tiket sekarang masih mahal,” kata Suhariyanto.

Dengan pencapaian inflasi Januari 2019, maka inflasi tahun kalender tercatat sebesar 0,32 persen dan inflasi tahun ke tahun (yoy) 2,82 persen. Inflasi Januari 2019 juga relatif rendah dibandingkan periode sama dalam dua tahun terakhir, yaitu Januari 2018 sebesar 0,62 persen dan Januari 2017 sebesar 0,97 persen.

Dari 82 kota IHK, sebanyak 73 kota mengalami inflasi dan sembilan kota tercatat deflasi. Inflasi tertinggi terjadi di Tanjung Pandan sebesar 1,23 persen dan inflasi rendah tercatat di Pematang Siantar 0,01 persen.

Sedangkan, deflasi tinggi tercatat di Tual sebesar 0,87 persen, dan deflasi rendah terjadi di Merauke 0,01 persen. (ant/fin)

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.