KNKT: Black Box Lion Air JT610 Ditemukan dalam Keadaan Terpisah

21

Siapa Presiden Pilihan Mu ?

Jakarta – Kepala Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Surjanto Tjahjono mengatakan, kotak hitam dari pesawat Lion air JT 610 yang ditemukan dalam keadaan terpisah.

“Kemungkinan besar yang ditemukan adalah FDR (Flight Data Record), sementara itu kita akan terus mencari cangkangnya yang CVR (Cockpit Voice Record),” kata dia saat konferensi pers di Dermaga JICT 2 Tanjung Priok, Jakarta, Kamis (1/11).

Kotak hitam yang berwarna oranye tersebut tiba di Dermaga JICT Tanjung Priok sekitar pukul 18.00 WIB.

Dia mengatakan FDR berisi data-data mengenai kecepatan terbang dan ketinggian sementara CVR berisi data percakapan pilot dengan menara pemancar, pilot dengan co-pilot, pilot dengan awak pesawat, dan pembicaraan pilot di kokpit.

Kotak hitam yang ditemukan akan segera dibawa ke laboratorium untuk dipastikan apakah itu FDR atau CVR, sekilas keduanya tidak berbeda namun FDR memiliki kabel yang lebih banyak.

Untuk mengunggah data dari FDR biasanya dibutuhkan waktu satu hingga dua minggu.

FDR akan menyimpan data 25 jam penerbangan terakhir, maka dengan FDR, pihak investigator tidak hanya dapat melihat data saat penerbangan terakhir, tetapi juga penerbangan sebelumnya.

Dia mengatakan dari suara ping yang terlacak, lokasi CVR berada tidak jauh dari tempat ditemukan FDR.

Kedua benda itu dibutuhkan untuk melengkapi investigasi terjadinya kecelakaan  pesawat Lion Air JT 610 yang jatuh pada Senin (29/10).

Saat pencarian VCR, suaranya tidak terlalu jelas karena di sekitar lokasi tersebut banyak kapal, untuk itu pencarian besok hari akan diubah strategi agar VCR dapat segera ditemukan.

” ‘Ping locator’ kotak hitam dapat memancarkan sinyal selama 30 hari,” kata dia. (ant/fin).

CALEG KITA

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.