PSSI Wajib Bayar Utang kepada La Nyalla

15

Siapa Presiden Pilihan Mu ?

JAKARTA – Sidang perdata gugatan utang-piutang antara penggugat La Nyalla Mahmud Mattalitti dan tergugat Persatuan Sepakbola Seluruh Indonesia (PSSI), akhirnya telah di putus Pengadilan Negeri Jakarta Selatan.

Sidang yang berlangsung sejak Mei 2018 itu, diketok majelis hakim PN Jakarta Selatan, Rabu (31/10/2018) dengan putusan PSSI wajib membayar hutang kepada La Nyalla Mahmud Mattalitti.

Ketua Majelis Hakim Indirawati, S.H., M.H., bersama dengan anggota Martin Ponto dan Dedy Hermawan, S.H., M.H. menyatakan bahwa Pengadilan Negeri Jakarta Selatan menolak eksepsi Tergugat untuk seluruhnya  dan mengabulkan gugatan Penggugat untuk sebagian.

Selanjutnya Majelis Hakim menyatakan Tergugat (PSSI, red) wanprestasi, dan menghukum Tergugat untuk membayar hutang kepada Penggugat senilai hutang yang tercatat, serta menghukum tergugat untuk membayar biaya perkara.

Kuasa hukum La Nyalla dari kantor law firm Asshiddiqie, Pangaribuan & Partners Law Firm, Robby Ferliansyah Asshidiqqie yang didampingi Achmad Haikal Assegaf mengaku bahwa menerima apa yang telah diputuskan majelis, meskipun  Gugatan Provisi tidak dikabulkan.

“Kami mengapresiasi keputusan Majelis Hakim ini, meskipun Gugatan provisi kami tidak dikabulkan. Berdasarkan Putusan yang telah dibacakan tadi, berarti PSSI tidak punya kewajiban langsung bayar senilai 30 persen dari utangnya seperti yang kita minta dalam Permohonan Provisi yang kami ajukan. Tetapi PSSI wajib bayar seluruh utangnya, setelah putusan ini berkekuatan hukum tetap atau inkracht,” urainya.

Achmad Haikal Assegaf menambahkan, bahwa PSSI masih punya waktu 14 hari setelah Putusan pengadilan ini, apakah akan menerima atau banding.

“Setelah Putusan ini telah dibacakan, Tergugat punya kesempatan dalam 14 hari ini untuk menyatakan Banding atau tidak berdasarkan Putusan Pengadilan ini. Kalau menerima, ya setelah 14 hari, klien kami sudah bisa menagih piutangnya dengan dasar hukum putusan ini. Jika diabaikan, kami bisa anggap PSSI melakukan perbuatan yang melanggar hukum, yang tidak mengindahkan keputusan Pengadilan. Kalau tidak mau bayar juga bisa dipidanakan. Tetapi kami yakin PSSI tidak akan mengambil resiko itu,” tukasnya.

Usai palu diketok ketua majelis, kuasa hukum tergugat yang diwakili Togi Lingga and partner, tidak menyatakan apapun.

Namun sesuai hukum acara, pihak tergugat masih memiliki waktu selama 14 hari untuk menyatakan sikap menerima atau banding.

Seperti diketahui, PSSI memiliki hutang kepada mantan Ketua Umum PSSI La Nyalla dan telah dinyatakan dalam surat pengakuan hutang dan hasil audit yang dilakukan auditor independen, yakni sebesar Rp. 13,9 miliar.

(GIE/FIN)

CALEG KITA

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.