Siapa calon Bupati Tasikmalaya pilihan anda?

0.1%

1.4%

83.5%

5%

0.5%

9.5%

Rusia vs Kroasia Mengulang Kisah 1998

1094
0
Soccer Football - World Cup - Group D - Argentina vs Croatia - Nizhny Novgorod Stadium, Nizhny Novgorod, Russia - June 21, 2018 Croatia's Luka Modric celebrates scoring their second goal REUTERS/Ivan Alvarado

SOCHI – Kroasia punya cerita manis di Piala Dunia 1998. Sebagai tim debutan, mereka sukses melaju hingga babak semifinal. Nah, tahun ini, Vatreni-julukan Kroasia-ingin mengulang kisah indah yang pernah mereka ukir dua dekade silam. Tapi, jalan yang

harus dilalui Luka Modric dkk lumayan terjal. Mereka harus melewati hadangan Rusia pada perempat final di Fisht Olympic Stadium, Sochi, dini hari nanti WIB (Siaran Langsung Trans TV pukul 01.00 WIB).

“Ini saatnya menyingkirkan monyet di punggung kami dan mengulang kisah 1998 lagi,” koar Modric, seperti dilansir situs resmi FIFA. Lukica -panggilan akrab Modric- jadi salah satu di antara 40 persen generasi emas Kroasia di Piala Dunia 2018 ini. Rata-rata, mereka pun sudah bersama sejak Euro 2008 lalu.

“Sejak 2008 kami tak pernah mencapainya (semifinal). Saya ingin Kroasia tahun ini bisa menegaskan talentanya, lebih baik dari sebelumnya,” tambah Modric, yang tahun ini berusia 32 tahun.

Masalahnya, bayang-bayang kegagalan saat melawan negara tuan rumah bakal kembali menghantui skuat besutan Zlatko Dalic itu.

Ingat siapa yang mengakhiri laju Kroasia di Piala Dunia 1998? Prancis, yang kala itu menjadi host-nya. Lalu di Brasil empat tahun lalu, Modric juga merasakan pahitnya kekalahan menghadapi Brasil di matchday pertama fase grup. Dan sekarang

melawan Rusia. “Jika generasi 1998 gagal, maka kami takkan seperti mereka. Kami lebih baik dari mereka,” klaim bek Dejan Lovren, dilansir di Goal.

Kroasia punya kedalaman skuad lebih baik dari Sbornaya -julukan Rusia. Selain itu, dari kemampuan individunya, Modric dkk masih di atas Igor Akinfeev dkk. “Rasanya besok mereka (Rusia) akan lebih bermain bertahan. Ini akan jadi laga yang sulit bagi kami,” ungkap kipernya, Danijel Subasic, dikutip RIA Novosti.

Terlebih, Rusia juga ingin melangkah lebih jauh ke semifinal untuk kali pertamanya. “Seluruh negeri ini telah mempercayai kami,” begitu klaim gelandang Rusia Yuri Gazinskiy dikutip Sport. Dia menyebut mentalitas Rusia sudah matang di Piala Dunia kali ini.

“Apalagi setelah kami mampu mengalahkan Spanyol, tak ada lagi yang meragukan kami dan kami akan membuktikannya,” imbuh Gazinskiy. Aleksandr Golovin, gelandang Rusia yang lain, sudah memprediksi Kroasia takkan membiarkan rekan-rekannya memegang bola di area sendiri lebih lama.

“Karena mereka (Kroasia) pasti ingin mengungguli kami lebih dulu. Itu yang harus kami waspadai,” tambah Golovin, dikutip Sputnik. (ren/bas/jpg)

loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.