September, Semua Sekolah di Kota Tasik Batal KBM Tatap Muka

23657
30

KOTA TASIK – Rencana Pemerintah Kota (Pemkot) Tasikmalaya akan memulai kegiatan belajar mengajar (KBM) alias sekolah tatap muka di masa pandemi Covid-19 ini, akhirnya batal digelar.

Hal ini menyusul belum adanya satu sekolah pun, sesuai verifikasi, memenuhi semua persyaratan belajar tatap muka.

Hal itu diungkapkan Wali Kota Tasikmalaya, Budi Budiman, yang ditemui usai menghadiri konfrensi PGRI Kota Tasik di Aula SMKN 2, Selasa (25/08) siang.

“Semalam (24/08) kita evaluasi Gugus Tugas, termasuk membahas kesiapan belajar tatap muka untuk SMA dan SMK yang ditangani KCD Pendidikan Provinsi Jawa Barat,” ujar Budi kepada wartawan.

Ternyata, terang Budi, berdasarkan informasi dari KCD Pendidikan SMA dan SMK di Kota Tasik belum siap menggelar belajar tatap muka. Karena harus memenuhi beberapa persyaratan.

“Ternyata ya mereka semua belum siap. Termasuk sekolah yang berada di bawah kewenangan Dinas Pendidikan (Disdik) kita, SMP dan SD, juga belum siap,” terangnya.

Loading...

Apalagi, tambah Budi, hingga hari ini belum ada satu sekolah pun yang mengusulkan untuk diverifikasi pihaknya agar segera melakukan pembelajaran tatap muka.

“Karena belum ada yang mengusulkan untuk diverifikasi. Karena syaratnya adalah diverifikasi kesiapan mereka. Ternyata sampai hari ini belum ada yang siap,” tambahnya.

Maka dari itu, jelas Budi, dipastikan dia pada awal bulan September nanti belum ada sekolah di Kota Tasikmalaya yang memulai belajar dengan sistem tatap muka dan masih menerapkan sistem pembelaran daring (jarak jauh).

“Jadi kenyataannya begitu. Maka pada 1 September nanti kita pastikan hingga kini di Kota Tasik belum bisa melaksanakan pendidikan tatap muka,” jelasnya.

(rezza rizaldi)

Berita Terkait :
Soal KBM Tatap Muka Tingkat SMA/SMK di Kota Tasik, Begini Kata KCD..
Loading...
loading...

30 KOMENTAR

  1. Yaaa untuk sekolah banyak aturan nya ya..? Harus ini harus itu….. Tp di pasar di mall ko udah bebas, bahkan tidak sedikit yg tidak pakai masker..,…. Aneh kan..!!!!
    Tolong, saya mohon buka kembali sekolah…. TITIK.

  2. Yg sudah siap berarti sekolahnya sudah siap dg segala peralatan protokol pencegahan c19, lumayan biayanya besar buat itu…jd ga bisa dipaksakan yg mnjadi korban anak, guru juga…keluarga dirumah juga,,,

  3. D jawa timur yg notabene jona hitam sudah mulai bersekolah lagi dengan protokol kesehatan,tpi knapa d jawa barat kusus nya kota tasik yg notabene jona hijau kenapa sekolah masih d liburkan/sekolah d rumah…

  4. Malah saya mendapatkan info dari istri saya bahwa sekarng ada yg nama nya surt pernyataan.dan juga akan mengadakan rafid test sebulan 2 x,dan biaya2nya d tanggung oleh orng tua murid dengan biyaya swkali test sebesar 250 kalw sebulan 2 x test berarti kita ,membayar 500 rbu. Saya ingin bertanya kepada pemerintah setempat dan dinas terkait,apakah bener akan d lakukan rapid test untuk murid2 yg k 2…apakah orng tua murid mampu untuk membayar yg sebesar segitu,,,,pasti semua orng tua murid tidak akn menrima adanya rapid test yg d biayayi oleh orng tua murid/menolak membayar….rapid test itu kan sudah ada biayaya/ anaggran ny

  5. Saya mewakili siswa kelas 12 dari SATAS, ingin menyampaikan keinginan saya. Menurut saya tunggu sampai keadaan benar-benar pulih baru laksanakan kbm tatap muka seperti biasa. Takutnya malah terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Karena untung juga untuk siswa kls 12 kalau masih libur bisa menyiapkan segala hal mengenai UTBK untuk masuk Perguruan Tinggi walau disisi lain tugas menumpuk.

  6. Gs lah ulah eleh wae ku covid, kamari aya nu bunuh diri gantung diri di kamar mandi stress gara2 corona.piraku hayoh ek kieu wae hirup teh da kudu dipulihkeun atuh k pamarentah teh

  7. Sedih banget, anak2 lebih banyak mainnya daripada belajar, dariiing… Biaya dobel, mau sampai kapan..???? Sekolah susah banget d buka, sedangkan tempat umum begitu bebasnya….

  8. Resiko memang besar kalau dipaksakan tatap muka di zona yang blm hijau.Di Surabaya saja bbrp waktu lalu sdh sempat wfo (work from office ) untuk guru dg tetap jaga jarak dan ngadakan kunjungan bljr k rumah siswa.Sekarang kembali ke wfh ( work from home ) lagi dan pelajaran benar2 daring, karena banyk guru yang terpapar hingga ada bbrp yg meninggal dunia.
    Semoga pandemi ini segera berlalu, hingga semua aspek bisa berjalan normal.

  9. Memang ya..banyak sekali keterbatasan dan beban bila tidak tatap muka…..tapi setelah difikir kembali…resikonya sangat berat juga bila terpapar…pasar,mall,pertokoan bila terpapar mungkin hanya tutup toko aja….tapi klo sekolah….satu sekolah dicabut izin operasionalnya….saya pun merasa khawatir bila kbm….yg resikonya tidak bisa dianggap kecil….satu siswa terpapar..satu sekolah kena imbas

  10. Seharus nya Lebih bijak aja. Kalo tatap muka gak bisa setidaknya menyediakan fasilitas Wifi Gratis di Balai desa/kelurahan setempat. Atau Subsidi Kuota Bagi siswa.
    Saya Hampir 2-3x isi Kuota setiap bulan. Kalo di Totalkan bisa 30-63 GB perbulan nya Buat download Video Ytb, Hosport Laptop, Download-Upload document dsb.

  11. Sekolah anak2 sy(dari DINAS)meminta orangtua murid mengisi surat pernyataan mengizinkan atau tidak utk sklh tatap muka lg,klo sy setuju aja asalkan tetap menjalankan protokol kesehatan yg dianjurkan pemerintah,soalnya klo semakin lama belajar dirmh anak2 smakin malas dan tidak begitu memahami pelajaran yg diberikan lwt WA…

  12. Knapa sekolah tatap muka gaa jd bln september,,,, kaloo kuliner,,,,pasar kojengkang,,,, dah pasti orng berjubel2 datang dr mana2 koo pemerintah tdk tanggap,,,, saya sbg as i warga tasikmalaya yg berpenghasiln di bawah kloo belajar daring memakan biaya kuota buat anak,,, jd merasa terbebani,,,,, tolong dr pemerintah cari solusi gmana cara nya masalah kuota internet,,,, mungkin saya mewakili semua warga tasikmalaya,,,,terima kasih

  13. Asa can ngadenge ti mimiti aya copid nepikeun ka ayeuna kasus siswa usia SMP jeung SD katut TK kakeunaan ku copid.
    Tina ratusan rebu kasus, sabab budak leutik mah hese dikarantina hayang arulin bae, komo pere wae sakola mah beuki maceuh marudak arulin teu kakontrol ka mana mana jeung babaturanana abring2ngan tapi alhamdulillah teu kakeunaan ku kopid.

  14. Kenapa wisata dibuka, di pasar di jalan di mall masih kumpul2 ria, sedangkan sekolah di tutup, belajar dari rumah juga bukan belajar malah dikasih tugas banyak, heran, mau bikin bodo siswa kh?

  15. kami mau sekolah. belum tentu juga kalo belajar daring semua siswa ikutan belajar. kalo ada keluarga yg tidak mampu beli kuota, terus kalo gaada murid yg gapunya hp gmna? terus knp kalo tempat wisata, hiburan, kuliner, dibuka? kalo sklh ga dibuka? sejujurnya sya siswa smp mau sekolah ttap muka. kalo misalnya blh ttp muka tapi di jadwal masuknya jga gpp, misalnya senin kls 1, slsa kls 2, rabu kls 3 jga gpp. kalo daring terus, gak paham sma materinya, rata² kebanyakan tugas² soall mulu. smg tasik bisa sgra ttap muka.

  16. Lebih baik sekolah di buka nya bergantian masa tempat2 mall rekreasi pabrik tempat2 yang ramai di buka tapi sekolah masih juga belum masuk apalagi kebanyakan anaak2 main bukan nya belajar

  17. Kewajiban negara/pemerintah menyediakan seluruh saraana prasarana ,sehingga kebutuhan dasar rakyat akan penddikan ttp bs terpenuhi. kan sdh ada anggaran yg sekian T. Kemanain tuh? Jangan korbankan masyarakat dg bnyk alasan, jangan ngeles terus.. Klw belum siap penuhi .jangan bebani rakyat lg….

  18. Buat anak ko coba2
    Klo emang mau ngotot masuk knapa g dr awal pandemi sj,wkt itukn yg trjangkit masih jarang, ngalilieur karep jd ya udah tanggung ntar sj january max. Tuh SD assunnah ge buka te gembor2.

  19. jika tidak boleh kenapa daerah singparna udh mulai tatap muka??…
    padahal pandemi di tasik masih ada??….
    apakah guru guru bakalan bertanggung jawab apa bilang murid murid nya terkena dampak positiv??…
    tolong jelas kan!!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.